Cari Masjid Di Melaka (contoh azim)

Waktu Solat Negeri Melaka Tahun 2011
WANITA-WANITA YANG HARAM DIKAHWINI
"Wahai orang-orang yang beriman, tidak halal bagi kamu mewarisi perempuan-perempuan dengan jalan paksaan dan janganlah kamu menyakiti mereka (dengan menahan dan menyusahkan mereka) kerana kamu hendak mengambil balik sebahagian dari apa yang kamu telah berikan kepadanya, kecuali (apabila) mereka melakukan perbuatan keji yang nyata dan bergaullah kamu dengan mereka (isteri-isteri kamu itu) dengan cara yang baik. Kemudian jika kamu (merasai) benci kepada mereka (disebabkan tingkah-lakunya, janganlah kamu terburu-buru menceraikannya), kerana boleh jadi kamu bencikan sesuatu, sedang Allah hendak menjadikan pada apa yang kamu benci itu kebaikan yang banyak (untuk kamu).Dan jika kamu hendak mengambil isteri (baru) menggantikan isteri (lama yang kamu ceraikan) sedang kamu telahpun memberikan kepada seseorang di antaranya (isteri yang diceraikan itu) harta yang banyak, maka janganlah kamu mengambil sedikitpun dari harta itu. Patutkah kamu mengambilnya dengan cara yang tidak benar dan (yang menyebabkan) dosa yang nyata?Dan bagaimana kamu tergamak mengambil balik pemberian itu padahal kasih mesra kamu telah terjalin antara satu dengan yang lain dan mereka pula (isteri-isteri kamu itu) telahpun mengambil perjanjian yang kuat daripada kamu?Dan janganlah kamu berkahwin (dengan perempuan-perempuan) yang telah diperisterikan oleh bapa kamu kecuali apa yang telah berlaku pada masa yang lalu. Sesungguhnya perbuatan itu adalah satu perkara yang keji dan dibenci (oleh Allah), serta menjadi seburuk-buruk jalan (yang dilalui dalam perkahwinan).Diharamkan kepada kamu berkahwin dengan (perempuan-perempuan yang berikut): Ibu-ibu kamu dan anak-anak kamu dan saudara-saudara kamu dan saudara-saudara bapa kamu dan saudara-saudara ibu kamu dan anak-anak saudara kamu yang lelaki dan anak-anak saudara kamu yang perempuan dan ibu-ibu kamu yang telah menyusukan kamu dan saudara-saudara susuan kamu dan ibu-ibu isteri kamu dan anak-anak tiri yang dalam pemeliharaan kamu dari isteri-isteri yang kamu telah campuri; tetapi kalau kamu belum campuri mereka (isteri kamu) itu (dan kamu telahpun menceraikan mereka), maka tiadalah salah kamu (berkahwin dengannya) dan (haram juga kamu berkahwin dengan) bekas isteri anak-anak kamu sendiri yang berasal dari benih kamu dan diharamkan kamu menghimpunkan dua beradik sekali (untuk menjadi isteri-isteri kamu), kecuali yang telah berlaku pada masa yang lalu. Sesungguhnya Allah adalah Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani.Dan (diharamkan juga kamu berkahwin dengan) perempuan-perempuan isteri orang, kecuali hamba sahaya yang kamu miliki. (Haramnya segala yang tersebut itu) ialah suatu ketetapan hukum Allah (yang diwajibkan) atas kamu dan (sebaliknya) dihalalkan bagi kamu perempuan-perempuan yang lain daripada yang tersebut itu, untuk kamu mencari (isteri) dengan harta kamu secara bernikah, bukan secara berzina. Kemudian mana-mana perempuan yang kamu nikmati percampuran dengannya (setelah dia menjadi isteri kamu), maka berikanlah kepada mereka mas kahwinnya (dengan sempurna), sebagai suatu ketetapan (yang diwajibkan oleh Allah) dan tiadalah kamu berdosa mengenai sesuatu persetujuan yang telah dicapai bersama oleh kamu (suami isteri), sesudah ditetapkan mas kahwin itu (tentang cara dan kadar pembayarannya). Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui, lagi Maha Bijaksana."[Maksud Firman Allah Taala Surah An-Nisa' :19-24]
JARINGAN MAKLUMAT MASJID SELURUH NEGERI MELAKA : http://masjid.melaka.gov.my
CERAMAH AGAMA MINGGUAN *setiap hari Jumaat (8:15 pagi), siaran langsung dari Auditorium Seri Negeri, Melaka
Sistem Permohonan Arah Kiblat Online

Waktu Solat Hari Ini
Nota : Waktu solat rasmi yang dikeluarkan bagi Negeri Melaka adalah berdasarkan kedudukan titik rujukan (koordinat) terbarat di Kampung Nelayan, Kuala Sungai Baru, Melaka
 
Info Islam
:: Tauhid
:: Ibadah
:: Muamalat
:: Munakahat
:: Jinayat
:: Akhlak
:: Tasawuf
:: Info Ibadah Haji

Muat Turun


SEMINAR AHLAN YAA RAMADAN 1435H / 2014M

Muat Turun

Buku Garis Panduan Amalan Pengubatan Dan Perbomohan Menurut Islam

Kertas Kerja Fatwa Semasa Berkaitan Isu Akidah

Info Ramadan

Bulan Ramadhan adalah bulan yang sangat tinggi darjat dan besar martabatnya di sisi Allah s.w.t. dan RasulNya, ia juga penghulu segala bulan.

>> sambungan

   Khutbah Raya Aidil Fitri 1434
   Khutbah Bulan Jan 2014
 
  Khutbah Gerhana Bulan
Bil 21/2012
   
Arkib Suara Al-Azim
   
   
Bacaan Al Quran 114 surah
   
Rakaman Ceramah Mingguan Dari Seri Negeri
   
Arkib Khutbah Tahun 2011

Sistem Maklumat Pemegang Tauliah Agama Negeri Melaka
http://tauliah.mmu.edu.my

Sistem Maklumat Pegawai Syarak Negeri Melaka
http://tauliah.mmu.edu.my/ps

Sila pilih kawasan dan masukkan alamat E-mail anda.
.
Pilih Kawasan
E-Mail
 

Ceramah Agama Mingguan
Hari : Jumaat
Waktu : 8.15 pagi
Lokasi : Auditorium Seri Negeri
Anjuran : Kerajaan Negeri Melaka

   
   
   
Resolusi Seminar - Seminar Pemantapan Aqidah dan Perpaduan Ummah Negeri Melaka
Pelbagai Seminar
Artikel Tafsir
Artikel Pilihan
Kisah dan Tauladan
Pedoman
Sinopsis Ceramah
Suara Masjid Al-Azim
Jabatan Kemajuan Islam Malaysia (JAKIM)
Soal Jawab Agama
Berinteraksi bersama SS Datuk Wira Mufti Negeri Melaka
e-Fatwa - Portal Rujukan Fatwa Malaysia
INFAD - Institut Pengurusan dan Penyelidikan Fatwa Sedunia
ALMANAR - Sistem Maklumat Pengurusan Masjid
Jabatan Mufti Negeri Melaka
Kompleks Falak Al-Khawarizmi
Laman Web Persatuan Falak Negeri Melaka
Pautan Fatwa Antarabangsa
Pautan Ulama' Antarabangsa
Pautan Laman Web Persendirian

Mengenai Kami
Jumlah Pelawat Adalah


Sejak 1 Ramadhan 1421H

Portal ini diselenggarakan di bawah Program e-Masjid Anjuran Kerajaan Negeri Melaka
Terbaik dilayari dengan Microsoft Internet Explorer
Sebarang pertanyaan / komen berhubung al-azim.com sila hubungi jkmmufti at tm dot net dot my atau telefon Urusetia 06-2847920
Sumber Maklumat Haji