TEKS KHUTBAH JUMAAT MASJID
SELURUH NEGERI MELAKA

TAJUK:  FADHILAT RAMADHAN
TARIKH :  01 DISEMBER 2000 (5 RAMADHAN 1421)

Sidang jumaat yang berbahagia,

Setiap muslim dan muslimat yang benar-benar beriman kepada janji-janji Allah dan rasulnya pasti bergembira menyambut kedatangan bulan Ramadhan Al-Mubarak pada setiap tahun. Begitu  juga tahun 1421Hijrah ini dimana kita sekali lagi diberi kesempatan oleh Allah subhanahua ta’ala untuk menyambut dan merayakan ketibaan bulan Ramadhan yang penuh rahmat dan pahala, dengan kegembiraan serta iman takwa yang teguh.

Hanya mereka yang lemah iman sahaja yang merasa cemas dan risau dengan kunjungan Ramadhan. Begitu juga dengan mereka yang tidak mengenali fadhilat atau keberkatannya. Tetapi bagi orang yang dapat memahami fadhilatnya akan menunggu dengan jiwa kesyukuran seperti yang dijelaskan oleh baginda Rasulullah s.a.w. melalui hadisnya, bererti : ‘ sekiranya umatku mengetahui kemuliaan dalam bulan Ramadhan, nescaya mereka akan mengharapkan kedatangan Ramadhan itu disepanjang tahun.’

Keistimewaan Ramadhan akan lebih ketara lagi jika ia dibandingkan dengan sebelas bulan yang lain.Walaupun semua bulan mempunyai kelebihan, namun kelebihan Ramadhan tetap tidak ditandingi. Hal ini ditegaskan nabi kita Muhammad s.a.w. dengan sabdanya yang bererti : ‘ bulan Ramadhan adalah penghulu kepada bulan-bulan yang lain.’

Muslimin yang terhormat,

Terdapat banyak yang menerangkan keagungan Ramadhan Al-Mubarak, di antaranya sabda Rasulullah s.a.w., ertinya : ‘ Apabila menjelang bulan Ramadhan, dibukakan pintu-pintu syurga, ditutupkan neraka dan dibelenggu segala Iblis syaitan ‘

Hadis diatas ini memberi pengertian bahawa bulan Ramadhan adalah bulan keemasan untuk umat Islam meningkatkan amal ibadah serta memantapkan iman dan membersihkan diri dari kerja-kerja maksiat yang didorong oleh hawa nafsu atau godaan syaitan. Di dalam bulan yang suci inilah sepatutnya mereka melakukan hasab atau muhasabah diri di atas kerja-kerja yang telah dilalui dan yang akan dihadapi samada yang bermanfaat atau sebaliknya.

Para ulamak menjelaskan, Ramadhan adalah bukan yang menjanjikan sebaik-baik balasan kepada mereka yang berbuat amal soleh samada diawal, pertengahan ataupun diakhirnya. Sebaliknya mereka yang malas dan yang terus melakukan perbuatan-perbuatan maksiat dan dosa, atau memandang bulan Ramadhan ini sama seperti bulan-bulan yang lain, bukan sahaja mereka tidak mendapat pahala yang dijanjikan malahan akan menerima azab akibat dari kejahatan yang boleh menjatuhkan kesucian Ramadhan dan keluhuran akhlak umat Islam seluruhnya.

Hadirin yang dihormati,

Ramadhan adalah semulia-mulia bulan, berbagai-bagai kejadian atau peristiwa berlaku di dalamnya, yang menjadikan tarafnya lebih agung dan lebih berkat, di antaranya :

Pertama, perintah Allah subhanahua ta’ala ke atas kaum muslimin untuk mengerjakan puasa, firman Allah di dalam surah Al-Baqarah ayat 183

Maksudnya: ‘ wahai mereka yang beriman, diwajibkan atas kamu berpuasa seperti yang diwajibkan ke atas mereka yang sebelum dari kamu, mudah-mudahan dengan berpuasa itu kamu akan terpelihara dan bertakwa,

Tidak syak lagi, perintah mengerjakan puasa yang menjadi rukun Islam ketiga dalam bulan yang mulia ini menjadikan ia lebih agung dari yang lain.

Kedua, mula turunnya kitab suci Al-Quran dari ayat pertama hingga kelima dari surah Al-Alaq’ iaitu tinggal tujuh belas haribulan. Firman Allah subhanahua ta’ala dalam surah Al-Baqarah ayat 185;

Maksudnya : ‘ Di dalam bulan Ramadhan ini diturunkan di dalamnya kitab Al-Quran yang menjadi hidayah kepada umat manusia dan membezakan antara yang hak dengan batil ‘

Ketiga, dalam bulan Ramadhan ini juga umat Islam diwajibkan membayar zakat fitrah atau zakat badan serta zakat harta benda ke atas mereka yang mencukupi syarat rukunnya. Kefardhuan zakat fitrah di bulan Ramadhan ini menggambarkan betapa eratnya hubungan puasa dan ibadah zakat. Kedua-duanya wajib dikerjakan dengan sempurna. Maka tidak sempurna agama seseorang itu jika hanya melakukan salah satu daripadanya. Hal ini dijelaskan oleh baginda Rasulullah s.a.w. melalui hadisnya, yang bermaksud, pahala puasa Ramadhan tergantung-gantung di antara langit dan bumi, ia tidak terangkat ke langit kecuali dengan zakat fitrah ‘

Keempat, disepanjang bulan Ramadhan yang penuh rahmat ini, Allah subhanahua ta’ala menghadiahkan kepada umat Islam satu malam yang pahala atau keberkatannya melebihi seribu bulan, yang dinamakan Lailatulqadar. Kerana itu, maka menjadi kewajipan ke atas setiap muslim dan muslimat berusaha untuk mendapatkan keagungannya. Iaitu dengan memperbanyakkan zikrullah, bertakbir, bertahlil, berdoa dan lain-lain ibadat yang dituntut Al-Quran dan sunnah Rasulullah. Nabi Muhammad s.a.w. menggalakkan umatnya beribadat  pada malam tersebut dengan menghampirkan diri kepada Allah subhanahua ta’ala melalui majlis Qiamullail, beristigfar dan bertadarus Al-Quran disepanjang malam pengampunan dosa ini. Janganlah ada orang Islam yang memandang kelebihan malam LailatulQadar sama seperti malam-malam yang lain.

Sidang jumaat yang berbahagia,

Di pandang dari sudut mana sekalipun ibadah puasa perlu dilakukan oleh manusia. Agama Islam yang mengutamakan kesejahteraan umatnya dari segi rohani dan jasmani, tidak menyuruh mereka melakukan ibadah agung ini sekiranya ia tidak mendatangkan menfaat kepada mereka. Maka di antara sebab ibadah ini diwajibkan ialah : pertama, meningkatkan iman dan takwa manusia dengan melaksanakan suruhan Al-Khaliq secara ikhlas sebagai melahirkan kesyukuran terhadapnya; kedua, melahirkan sifat mulia dan jiwa murni dan bersimpati terhadap penderitaan yang dihadapi oleh fakir miskin dan yang menderita; ketiga, menguji kesabaran dalam menghadapi kelazatan makan minum, keinginan nafsu jantina atau godaan hidup yang ditegah oleh syarak; dan keempat, melatih diri untuk terus berjihad bagi meninggikan syiar Islam di samping menjaga maruah dan keselamatan diri serta membersihkan jiwa dari sifat-sifat tamak, gelojoh dan sifat-sifat mazmumah yang lain.

Bagi memastikan pelaksanaan rukun Islam ketiga ini diterima Allah serta mendapat keredhaan, ia hendaklah dilakukan mengikut syarat-syarat atau rukunnya dengan sempurna, berniat ikhlas, berdisplin dan tidak melakukan perbuatan-perbuatan yang boleh membatalkan puasa dan menghilangkan pahalanya. Ini disebabkan tujuan berpuasa bukanlah menahan diri dari makan dan minum sahaja tetapi menahan semua anggota dari melakukan kerja-kerja yang tidak berakhlak atau yang dilarang oleh agama.

Dalam hal ini kita harus gerun dengan hadis Rasulullah s.a.w. bererti : ‘ berapa ramai orang yang berpuasa tetapi tidak mendapat apa-apa balasan dari puasanya melainkan lapar dan dahaga ‘  

Mengambil sempena keagungan Ramadhan marilah kita meletakkan azam untuk menaikkan maruah dan sahsiah  dengan menambah iman taqwa kepada Allah, sekurang-kurangnya dengan berpuasa pada siang hari dan bersolat terawih pada malam harinya. Orang yang menghormati tuntutan Ramadhan bererti memuliakan dirinya dan mencemari Ramadhan bererti ia menjatuhkan harga dirinya sendiri

 

Senarai Khutbah | Laman Utama