TEKS KHUTBAH JUMAAT MASJID
SELURUH NEGERI MELAKA

TAJUK  :           SIFAT SABAR DAN KEINDAHANNYA
TARIKH  :           7 JULAI 2000 (5 RABIULAKHIR 1421)

Kaum muslimin yang dihormati sekalian,

Tajuk khutbah kita pada hari ini ialah sifat sabar dan keindahannya.

Sidang jumaat yang dirahmati Allah,

Ketakwaan kepada Allah subhanahua ta'ala menuntut kita agar mempunyai sifat sabar dan menguatkan kesabaran kita sepanjang masa. Tanpa sabar mustahil seseorang manusia itu mencecah kaki kegerbang takwa. Kerana apabila kita menyebut takwa, bererti seseorang mestilah tunduk, patuh dengan suruhan Allah dan menjauhi segala larangannya. Sedang untuk melaksanakan segala perintahnya dan meninggalkan segala tegahannya, amat memerlukan kesabaran disamping sifat-sifat lain.

Saudara sidang jumaat yang berbahagia,

Sesungguhnya sifat sabar itu bolehlah kita bahagikan kepada tiga bahagian :

Pertama – Sabar menjunjung titah perintah Allah dan melaksanakan suruhannya

Kedua – Bersabar terhadap larangan Allah dan meninggalkannya

Ketiga – Bersabar ketika berhadapan dengan ujian Allah di atas muka bumi ini

Kaum muslimin yang dirahmati Allah,

Ketika kita berusaha melaksanakan segala suruhan Allah, sifat sabar itu amatlah penting kerana kesempurnaan amal dan pekerjaan yang berkualiti akan terhasil dengan kesabaran. Kita akan meninggalkan solat lima waktu, kalau kita tidak sabar, kita tidak akan melakukan puasa dibulan Ramadhan, sekiranya kita tidak sabar, maka kita tidak sanggup berdakwah. Jika kita tidak sabar, maka segala amalan-amalan dan pekerjaan tidak akan terlaksana. Kalau tidak disertai dengan kesabaran, walaupun kita amalkan suruhan Allah, kemungkinan sekadar melepaskan batuk di tangga sahaja, jika kita berwuduk, wuduk yang tidak sempurna, jika kita mengangkat takbiratulikhram, kita bertakbir dengan cara yang tidak sempurna. Jika kita ruku' dan sujud, maka kita ruku' dan sujud dalam keadaan tidak sempurna. Kerana kita inginkan agar selawat kita cepat selesai walaupun kurang atau tidak sempurna.

Begitulah juga dengan kerja-kerja dakwah dan pendidikan. Ramai pendakwah dan pendidik yang kurang sabar atau tidak sabar dengan kerja-kerja baikan itu. Cepat marah dengan telatah orang-orang yang di dakwah dan didik itu. Kita lihat sekarang berapa ramai para pendidik dan pendakwah yang hilang ilmu saikologinya, hilang ilmu komunikasinya, hilang ilmu meteordologi dakwahnya lantaran kerana tidak sabar dengan karenah dan halangan-halangan daripada orang-orang yang didakwahkannya atau didikannya, walaupun anak-anak mereka sendiri.

Di dalam kerja-kerja dakwah dan pendidikan sepatutnya para pendidik dan pendakwah perlu banyak bersabar. Bersabar menghadapi dugaan dan rintangan dan bersabar menanti kejayaan usaha-usaha dan kerja mendidik dan berdakwah itu. Kita perlu contohi sikap para nabi dan rasul  dalam menjalankan tugas mereka berdakwah. Sebagaimana penjelasan dalam sebuah hadis yang diriwayatkan oleh Abdul Rahman Abdullah bin Mas'ud r.a. , yang bermaksud : aku masih terbayang Rasulullah s.a.w. menceritakan tentang seorang nabi daripada nabi-nabi sebelum Rasulullah yang disiksa (pukul) oleh kaumnya hingga berlumuran darah. Dia mengesat darah mukanya sambil membaca, yang bermaksud ya Allah ampunilah kaumku oleh kerana sesungguhnya mereka tidak mengetahui.

Daripada riwayat hadis tersebut maka sudah tentu kita dapat membayangkan betapa indahnya sifat sabar itu, yang menjadi perhiasan kepada para nabi dan rasul. Sabar dalam konteks ini bukan erti penakut atau tidak ada kekuatan untuk melawan balas, tetapi membayangkan kekuatan jiwa dan keimanan para nabi kepada Allah subhanahua ta'ala dengan meyakini bahawa hidayat itu adalah datangnya dari Allah. Kita hanyalah petugas-petugas dalam usaha menyampaikan dakwah yang mulia ini.

Saudara-saudara sidang jumaat yang dimuliakan,

Keindahan sabar ini amat nyata sekali apabila kita berjaya menjauhkan diri mencegah diri sendiri mengerjakan perkara-perkara mungkar walaupun kita berpeluang melakukannya. Ramai orang yang mendakwa bahawa dirinya akan bersabar dari melakukan kejahatan dan kemungkaran. Dakwaan ini mungkin benar ketika kita tidak berpeluang melakukan kejahatan. Tetapi bagaimana kalau sekiranya kita berpeluang malah diberi tawaran dan kemudahan untuk melakukan kemungkaran . Kita tidak melakukan zina kerana kita tidak berpeluang zina. Kita tidak melakukan pecah amanah, ketika kita tidak berpeluang melakukannya. Tetapi apakah kita tidak akan melakukan zina dan pecah amanah walaupun kita berpeluang dan diberi peluang untuk melakukannya ? Walaubagaimanapun janganlah kita meminta kepada Allah agar kita diuji kesabaran dan keimanan kita kerana kemungkinan kita tidak dapat bersabar sebagaimana yang dikehendaki.

Saudara kaum muslimin,

Satu perkara lagi yang amat dituntut agar kita benar-benar bersabar ialah ketika kita menghadapi musibah. Kita dianggap orang yang berjaya apabila kita benar-benar bersabar  dalam menghadapi musibah. Musibah ini ialah apa sahaja perkara yang kita tidak suka, tidak senang dengannya. Dari sekecil-kecil perkara hinggalah sebesar-besar perkara. Kita kurang senang dan tidak sabar apabila kita gagal mendapat sesuatu atau kita kehilangan sesuatu atau terkurangnya sesuatu hak milik kita. Tidak sabar menghadapi musibah ini menyebabkan ramai dikalangan kita merasai hidupnya tertekan, putus asa, jiwanya selalu memberontak, marah dengan qada' dan takdir Allah, rendah diri dan sebagainya. Tetapi alangkah indahnya hidup seorang yang beriman, sentiasa bersabar menghadapi dugaan dan ujian Allah. Dan sentiasa bertawakal kepada Allah subhanahua ta'ala.

Firman Allah dalam surah Al-Baqarah ayat 156

Maksudnya : " (Iaitu) orang-orang yang apabila mereka ditimpa oleh sesuatu kesusahan (musibah) mereka berkata (sesungguhnya kami kepunyaan Allah dan kepada Allah jualah kami kembali) "

Saudara sidang jumaat yang dihormati,

Sesungguhnya manusia tidak terlepas daripada malapetaka dan kesusahan dalam kehidupan seharian. Oleh itu bersabarlah mudah-mudahan kita semua akan dirahmati Allah diberi kemenangan di dunia dan akhirat. Sabda Rasulullah s.a.w. dalam sebuah hadis riwayat Abu Hurairah r.a. katanya Rasulullah s.a.w. pernah bersabda yang bermaksud : Tiada seorang muslim pun yang tidak mengalami penderitaan, kesiksaan, kebimbangan, dukacita, kemelaratan dan kesedihan sehingga cucukan duri yang mengenainya melainkan dihapuskan oleh Allah sebahagian daripada kesalahannya.

Firman Allah di dalam surah Al-Imran ayat 200 yang bermaksud : Wahai orang-orang yang beriman, bersabarlah kamu dan kuatkanlah kesabaranmu dan tetaplah bersiap sedia diperbatasan negerimu dan bertakwalah kepada Allah, supaya kamu mendapat keuntungan dari Allah.

Oleh kerana itu sebagai kesimpulannya marilah kita sama-sama sekali lagi mempertingkatkan kesabaran dalam melaksanakan amanah Allah, menjauhkan larangannya dan menghadapi segala yang menimpa diri.

 

     

Senarai Khutbah | Laman Utama