TEKS KHUTBAH JUMAAT MASJID
SELURUH NEGERI MELAKA

TAJUK: BERSYUKUR ATAS NIKMAT-NIKMAT ALLAH
TARIKH: 23 JUN 2000 (20 RABIULAWAL 1421)

Saudara kaum muslimin,

Sebagai manusia yang menjadi hamba kepada Allah subhanahua ta'ala, wajiblah bersyukur kepadanya yang telah mengurniakan kita berbagai-bagai nikmat yang melimpah ruah. Orang yang tidak pandai bersyukur terhadap nikmat Allah adalah orang-orang kafir atau orang-orang yang mengkufurkan dan menafikan nikmat Allah. Firman Allah lagi, di dalam surah Ibrahim ayat 7

Maksudnya : " Dan ingatlah tatkala tuhan kamu memberitahu, demi sesungguhnya jika kamu bersyukur nescaya aku akan tambahi nikmatku kepada kamu, dan demi sesungguhnya jika kamu kufur ingkar sesungguhnya azabku amatlah keras "

'Jika kita melihat di dalam diri kita sendiri yang paling dekat, kita dapati berbagai nikmat kurniaan Allah yang tidak dapat dinilaikan : mata dapat melihat, telinga yang dapat mendengar, lidah yang dapat merasa dan dan berkata-kata, kaki dan tangan yang dapat bergerak bekerja bagi kepentingan seluruh anggota badan, hati dapat menyimpan perasaan dan ingatan, otak yang dapat berfikir dan merencanakan sesuatu, segala ilmu pengetahuan, hidayat dan taufiq, semuanya adalah nikmat kurniaan Allah kepada kita, begitu juga hasil keuntungan dari usaha kita seperti keuntungan dalam sesuatu perniagaan, suatu perusahaan, pertanian dan perladangan adalah kurniaan Allah kepada kita.

Sidang jumaat yang berbahagia,

Setelah kita mengetahui betapa banyak nikmat Allah yang diberi kepada kita sehingga kita dapat pula menguasai unsur-unsur yang ada di alam ini, yang kita gunakan bagi kepentingan kita, maka wajiblah pula kita bersyukur kepadanya, kalau di dalam kehidupan sesama manusia kita membalas budi orang yang berbuat baik kepada kita, maka betapa pula kepada Allah yang begitu pemurah kepada hamba-hambanya, kita tidak mahu bersyukur ?

Saudara kaum muslimin,

Pernyataan syukur kepada Allah atas nikmatnya itu tidaklah memadai hanya mengucapkan dengan mulut sahaja, tetapi mestilah dilakukan dengan beramal soleh dan membuat kebajikan dengan hati yang ikhlas seperti menunaikan sembahyang, berzakat dari harta-harta yang diwajibkan zakat, melakukan fardhu-fardhu yang lain dan juga ibadat-ibadat sunat, bersedekah jariah, berwukuf dan sebagainya. Selain dari itu mestilah nikmat itu digunakan pada jalan yang diredhai Allah.

Menggunakan nikmat Allah pada jalan yang dimurkainya adalah bererti kita telah mengkufuri nikmat Allah itu dengan menyalahgunakan nikmat itu pada tempat-tempat yang haram seperti berjudi, belanja di kelab-kelab malam, membeli minuman yang memabukkan dan menghisap dadah, berbelanja dan berpunya-punya dengan perempuan yang bukan isteri kita, melakukan perkara maksiat yang lain adalah bererti kita mengkufuri nikmat Allah.

Menjalankan perniagaan barang-barang yang tidak halal atau berniaga secara menipu orang untuk mengaut keuntungan yang banyak atau menggunakan kekayaan untuk merebut kuasa dan pangkat secara tidak sah, ini semuanya adalah kerja-kerja yang menandakan seseorang itu mengingkari nikmat Allah.

Sidang jumaat yang mulia,

Orang yang tidak pandai bersyukur dan menyalahgunakan nikmat Allah memang banyak terdapat di dunia ini. Gambaran tentang manusia jenis ini banyak disebut di dalam Al-Quran. Antaranya firman Allah :

Yang bermaksud : " Dan apabila kami kurniakan nikmat kepada manusia, berpalinglah dia serta menjauhkan diri dari bersyukur ; dan apabila ia ditimpa kesusahan, maka dia berdoa merayu dengan panjang lebar "

Marilah kita melihat apa yang terjadi kepada Sa'labah bin Khatib di zaman Rasulullah s.a.w. untuk menjadi pengajaran kepada kita. Sa'labah adalah seorang yang miskin yang dibaratkan kais pagi makan pagi, kais petang makan petang. Setiap hari, selepas solat berjemaah bersama Rasulullah s.a.w., dia akan tergesa-gesa pulang ke rumah, sehingga menimbulkan tanda tanya kepada Rasulullah dan para sahabatnya. Kemudian Sa'labah menjelaskan bahawa isterinya di rumah perlu kepada kain yang di pakainya untuk bersembahyang kerana isterinya tidak ada kain yang lain. Begitulah kesusahan Sa'labah dan kerana tidak tahan menanggung kesusahan, pada suatu hari dia memohon supaya baginda Rasulullah berdoa agar dia dilimpahi kekayaan oleh Allah.

Pada mulanya Rasulullah enggan berdoa untuknya, Rasulullah hanya menasihatkan Sa'labah, dengan katanya  " kelebihan atau rezeki yang sedikit bagi orang yang bersyukur itu adalah lebih baik dari kekayaan yang banyak bagi orang yang tidak bersyukur ". Walaubagaimanapun nasihat Rasulullah s.a.w. beberapa kali kepadanya, namun Sa'labah tetap juga mendesak supaya Rasulullah s.a.w. berdoalah memohon supaya Allah memberi kekayaan kepada Sa'labah. Dengan berkat doa Rasulullah, Sa'labah pun menjadi kaya raya dengan ternakan kambingnya yang begitu banyak dan bertambah dari sehari ke sehari.

Tetapi apa yang terjadi kepada Sa'labah selepas itu ? Dia telah lupa kepada janji hendak menjadi seorang yang pemurah, hendak memberi sedeqah dan menolong orang-orang yang susah. Ternakan kambingnya yang banyak itu telah tidak dikeluarkan zakat, walaupun Rasulullah s.a.w. menghantar orang untuk mengambil zakat daripadanya. Dia telah lupa kepada masjid yang dahulunya tidak pernah ada satu waktu pun yang diselanginya berjemaah.

Tumpuan hidup hanyalah untuk memperbanyakkan lagi hartanya kerana kekayaan yang ada masih belum cukup lagi baginya. Akhirnya Sa'labah telah menjadi manusia yang dimurkai Allah sehingga turun ayat yang melarang baginda Rasulullah menerima zakatnya ! Jadi apa yang diperingatkan oleh Rasulullah s.a.w.  dahulu telah benar-benar terjadi kepada Sa'labah, dia menjadi manusia yang tidak bersyukur terhadap limpahan nikmat Allah kepadanya.

Dan perbandingan lain Al-Quran menceritakan bagaimana Allah membinasakan penduduk-penduduk negeri Saba' atau Yaman. Disebabkan mereka kufur nikmat Allah, lalu dengan sekelip mata sahaja Allah membinasakan negeri tersebut dengan terpecahnya empangan yang besar, yang dibina begitu kuat dilanda banjir, pada hal negeri tersebut pada mulanya sebuah negara yang makmur, dengan tanah-tanah yang subur dan rakyat hidup mewah.

Begitu juga, Qarun yang begitu gagah dan mempunyai harta kekayaan bertimbun-timbun juga telah dibinasakan kerana kufurnya terhadap nikmat Allah. Firman Allah dalam surah Al-Qasas ayat 76

Maksudnya : " Sesungguhnya Qarun adalah dari kaum nabi Musa, kemudian dia berlaku sombong dan zalim terhadap mereka, dan kami telah mengurniakannya dari berbagai jenis kekayaan yang anak-anak kuncinya menjadi beban yang sungguh berat untuk dipikul oleh sebilangan orang yang kuat perkasa. Dia berlaku sombong tatkala kaumnya berkata kepadanya : " Janganlah engkau bermegah-megah dengan kekayaanmu, sesungguhnya Allah tidak suka kepada orang-orang yang bermegah-megah seperti lagakmu itu "

Kerana kesombongan itu Allah membinasakannya dengan menimbuskannya ke dalam perut bumi seperti mana firman Allah dalam surah Al-Qasas ayat 81, yang bermaksud "  lalu lagi timbuskan dia bersama-sama dengan rumahnya ke dalam tanah, maka tidaklah dia mendapat sebarang golongan yang boleh menolongnya dari azab Allah, dan dia pula tidak dapat menolong dirinya sendiri "

Oleh itu sidang jumaat yang dikasihi,

Berdoalah kepada Allah, tuhan yang maha pengampun dan penyayang, semoga kita termasuk di dalam golongan orang-orang yang sentiasa bersyukur kepada Allah dan menunaikan segala perintahnya. Firman Allah dalam surah Luqman ayat 12 yang bermaksud " …. Dan sesiapa yang bersyukur maka faedahnya itu hanyalah terpulang kepada dirinya sendiri, dan sesiapa yang tidak bersyukur maka tidaklah menjadi hal kepada Allah, kerana sesungguhnya Allah maha kaya, lagi maha terpuji "

 

     

Senarai Khutbah | Laman Utama